Rabu, 21 Maret 2012

Dialog Anak-ayam dengan Induknya (3)

Satu di Dunia dan Sembilan Puluh Sembilan di Akhirat 

Malam kian larut, namun anak-ayam masih terjaga dan asyik bermain dengan imajinasinya. Setelah berdialog dengan sang induk, rupanya ia mendapat pelajaran yang sangat banyak. Ia sangat kritis memandang segala hal, bahkan yang kecil sampai yang besar tak luput dari perhatiannya. 

Di tengah asyik bermain dengan imajinasinya, anak-ayam tertegun melihat sesuatu yang aneh baginya. Di sekitar kandang tempat ia menetap ditutupi kabut tebal yang tiba-tiba datang entah dari mana. Rasa ingin tahu bercampur takut menghinggapi dirinya. Ia tak tahu apa yang sebenarnya terjadi dan apa sebenarnya yang sedang ia lihat. 
Seperti biasa, jika ia tak mengetahui suatu hal, maka yang pertama kali ia temui untuk bertanya adalah induknya. Maka dengan segera ia membangunkan induknya yang sedang tertidur lelap… 

“Ibu bangun buu, itu ada apa di luar kandang?? hiii..menyeramkan, ibu bangun doongg..cik..cik..cik”..pintanya dengan stengah berbisik dan mematuk-matuk punggung induknya… 

Sang induk dengan mata yang stengah terbuka memaksakan diri tuk bangun, ”Ada 
apa lagi sayang, ibu masih ngantuk na', nanti pagi saja yah kalau ingin bicara..” ucap sang induk dengan setengah mengantuk.. 

”Ibu bangun buu, itu diluar kandang ada 
yang menyeramkan, bangun dong buu!, aku takutt!, itu apa yah bu?” 

Sang indukpun segera membuka matanya yang masih sayup tidur ayam-ayaman, ”Ada apa nak, ada apa diluar sana?”.. tanya induk kembali seakan nggan beranjak dari pembaringannya.. 

”Aku gak tahu buu!.. hanya banyak kumpulan asap putih di luar sana, coba ibu lihat deh, apa itu buu??”.. 

Sang indukpun sejenak membuka matanya dan tersentak kaget ketika melihat sesuatu diluar kandang.. ”hahh…Ptokk!! Ayo nak keluarkan suaramu, itu malaikat sudah turun ke bumi, ptok!! Ptok!! Ptok!! Ayo keluarkan suaramu nak!!”..perintahnya.. 

”Suaraku kan kecil bu”..ucap sang anak.. 

”Ptok!!..Ptok!! Pokk!!.. Tak apa, keluarkan saja sebisanya untuk bangunkan manusia, ptokk!! Ptokk!! Ptokk!! 

”Baik buu!! Cik..cikk..cikk!! 

”Ptokk!! Pokk!! Ptok!! Balas induk.. 

”Cik!! Cik!! Cik!! 

”Suaramu kecil sekali nak!..keluarkan yg lebih besar''.. 

''CIKK!! CIKK!! CIKK!! 

''Pokk!! Pokk!! Ptokk!!... 

''Cikk!!..Cikk!!..cikk!!.. 

Malampun semakin gaduh dengan suara mereka. Anak dan induknya terlihat kompak dan semangat membangukan para manusia 
untuk berdoa. Lalu anak ayam terdiam karena lelah telah mengeluarkan suara kecilnya habis-habisan. Indukpun menyuruhnya tuk bersuara lagi dan tak boleh berhenti sebelum manusia bangun dr tidurnya.. 

”Knapa kamu diam nak, teruskanlah”..pinta sang induk.. 

”Aku cape buu, lagian kan suaraku kecil, mana mungkin mereka dengar”..sambil duduk di pojok kandang dan mengkibas- kibaskan sayap kecilnya.. 

Seperti biasa, ia mengmbil ancang-ancang tuk menanyakan kembali hal yang baru saja ia lihat.. ”Ibu, memang itu apa yg diluar 
sana, seperti hantu ya buu?” tanya sang anak... 

Sang Indukpun berhenti berkokok lantaran ia melihat lampu rumah pemilik ayam sudah menyala. Tanda bahwa manusia sudah bangun dari tidurnya tuk melaksanakan sholat malam. Induk pun lantas duduk kembali dan menjawab pertanyaan sang anak dengan sedikit mengantuk.. 
”Itu Malaikat nak!” jawabnya.. 

”Malaikat itu apa buu, hantu ya?” 

”Bukan, Malaikat itu pesuruh Allah. Ia bisa menjelma jadi apa saja yang ia inginkan” 

”Ohh, tetapi seperti hantu ya bu, hihii..terus kenapa kita harus membangunkan para manusia buu?, mending kita tidur saja deh..hoaam”.. dengan menguap sang anak terlihat membosankan.. 

“Hmm, kamu gak boleh gtu dong, ini memang sudah tugas kita nak. Kamu gak tau ya jika pada sepertiga malam adalah waktu yang paling mulia tuk bermunajat bagi manusia?... Pada saat Allah turun ke langit dunia di sepertiga malam dan malaikat turun ke bumi, di situlah kesempatan para manusia tuk bermunajat kepada Allah, karna pada sepertiga malam, doa mereka akan mudah dikabulkan dan InsyaAllah Allah akan menghapuskan smua dosa mereka jika ia mau bertobat pada malam itu, keutamaannya sangat besar untuk mereka,nak.. hmm.” 

“Ohh gtu yah,..aku kira malaikat itu jahat yang ingin menculik kita dan manusia..hihiii..cik..cik''.. 


****** 

Sementara dari dalam rumah pemilik ayam tiba-tiba keluar seorang pemuda yang sepertinya jengkel dan hendak memeriksa apa yang sebenarnya terjadi dengan ayam-ayamnya. Dengan wajah yang masih terlihat kusut ia pun ngedumel..

”Ni ayam malem-malem gini napa berisik amat yee!, ganggu orang tidur aje. Tar ane potong juga nii, hadehh!! 
Dengan stengah ngedumel, pemuda itu tengok kiri kanan memeriksa kandangayamnya. Takut-takut jika ada maling atau musang yg hendak memangsa ayam peliharaannya. 

Lalu, seketika dari dalam rumah, suara seorang ibu menanggapi umpatan anaknya.. 
”Yee elo din, bukan terima kasih sama ntu ayam yang udeh bangunin lo buat sholat tahajud, ehh malahan ngedumel, payah lo ah din”..jawab ibunya.. 

”Bukan gitu nyak, ni ayam brisik amat kayak mau kawin aje.. amat aje gak berisik kalo mau kawin, cuman pusing duang karna gak ada modal buat kawin, hehe..udah ah nyak, ane mo tidur lagi yee!.. Ane masih ngantuk nii..hoammzz'' 

”Yee, lo mao kmane! sholat tahajud dulu sana, mumpung lo bangun malem. Biasanye pan elo tidurnya kebluk banget kaya kebo, masa kalah sama ayam”..balas ibunya.. 

”Hehee, nyak bisa aje, anak ganteng gini dibilang kebo. Berarti klo ane kebo, nyak apa doong?”..dengan nada sedikit meledek, udin mengeles. Ia memang suka konyol dan sering ngebanyol..

”Yee, kuwalat nanti lo ye sama orang tua!..ucap ibunya.. 

”hehee..ya maap nyak, ane becande, maap ya nyak yee, enyak cantik kok kaya syahrini, jiahh..hehe.. 

”Huu, bisanya lo yee klo ngerayu nyak, sudah sana ambil wudhu, malem-malem bcande aje”..sambil menepok punggung udin.. 

”Iye..iyee”..udin pun segera menuju ke kamar mandi tuk mengambil wudhu.. 

Kemudian dari dalam kandang terlihat Induk ayam dan anaknya seperti mendengarkan ucapan pemiliknya yg sedang bercengkrama. Dan lagi-lagi anak ayam mengambil kesempatan tuk bertanya dengan induknya.. 

”Ibu, kita mau dipanggang sama orang itu... aku takut buu!! Itu orang jahat ya buu?”.. 

”Tidak nak, ia hanya bercanda saja tidak serius, gak usah takut yah!.. Lagian juga itu hak mereka jika mereka mau memotong kita, memang sudah takdir kita sebagai binatang nak!, kamu harus terbiasa oleh semua ketetapan yang sudah Allah atur untuk kehidupan ini yah, atau nanti Allah murka sama kita, yah sayang yah”, sambil mengusap kepala anaknya… 

Dengan stengah wajah yang memelas anak ayam terlihat pasrah,”Ohh, iya bu aku lupa, memang sudah takdir kita seperti 
ini yah''.. 

Sang indukpun sedih melihat wajah buah hatinya yang lugu itu terlihat memelas. Dalam hatinya terbesit rasa takut dan khawatir 
jika saja suatu saat ia dipotong oleh pemiliknya, maka yg ia khawatirkan adalah buah hatinya tak ada yang menjaga lagi maupun menemani hari-harinya, indukpun terenyuh.. 

”Ibu kenapa, kok bengong, seperti ada yg dipikirkan, ibu ngantuk yah?” tanya anak ayam.. 

”Ohh tidak nak, ibu hanya pusing sedikit karna kurang tidur”.. Sang induk sengaja menutupi kesedihannya karna tak ingin melihat 
anaknya sedih pula.. 

”Ya sudah, ibu tidur saja deh, maafin aku yah bu ganggu ibu terus''..ucap buah hatinya.. 

Kesedihan induk smakin mendalam melihat tingkah laku anaknya yg baik dan yang sedang lucu-lucunya. Sesegera ia memeluk dan 
mengelusnya dengan penuh kasih sayang, seakan-akan ia akan berpisah dgn anaknya, lalu ia berkata... 
”Maafkan ibu juga ya nak jika ibu tak bisa membahagikan dan turuti semua permintaanmu. Itu semua ibu lakukan karena ibu tak mau kamu knapa-napa, ibu melarang suatu hal karena ibu tahu itu tak baik buatmu. Bahkan, ibu tak rela jika ada yg berani mencoba tuk ganggu kamu. Manusia sekalipun jika mengganggu kamu, pasti akan ibu pendel wajah 
mereka!, ibu sayang kamu na! Hmm''.. 

”iyya ibu, aku tahu kok, maafin aku juga ya bu jika aku suka nakal sama ibuu”.. 

Lalu sang anak melanjutkan pertanyaannya seakan belum puas jika ada sesuatu yg belum jelas buatnya, ”Oh yah,, ibu kok berani sama manusia, mereka kan besar-besar buu!, tapi ibu berani pendel mereka dengan kaki ibu, ciatt!! ciatt!! (sambil menirukan gerakan ayam aduan) ..hihii..cik..cik..cik..tawa sang anak menghiasi sepi malam itu.. 

”Hihii..semua ibu yg ada di dunia ini sayang sama anaknya nak, mereka tentu akan melakukan hal yg sama jika mereka seperti ada di posisi ibumu ini. Mereka akan melindungi anak-anaknya walaupun harus mengorbankan jiwa mereka, hmm”..sang induk tersenyum melihat lucu tingkah laku anaknya yg sedang menirukan gaya pendelan sang induk.. 

”Mang seperti itu ya buu?” tanya sang anak... 

”iya nak, itulah Rahmat Allah yg telah memberikan naluri dan sifat kasih sayang sangat besar pada diri seorang ibu, nanti kamu juga akan mengalami hal yg sama ketika kamu sudah besar.. 

”Tapiii!!?…sang anak merasa ada yang salah sama ucapan induknya itu, karna ada yg tidak sesuai dgn apa yg pernah ia dengar.. 

”Tapi apa nak?” tanya sang induk.. 

”Tapii kok yang aku dengar dari kotak hitam(tv) yang ada di kandang manusia berbeda yah 
buu,, apa aku salah dengar ya?” 

”hmm..memangnya kamu dengarnya seperti apa nak?” 

”emm..ituloh bu, yang aku dengar katanya ada seorang ibu telah membunuh anaknya yg masih bayi dan membuangnya ke dalam tong sampah, apakah itu benar buu?, kata ibu semua ibu di dunia ini sayang sama anaknnya, tetapi knapa ia malah membunuh dan membuangnya?” Cik..cik”… 

”Astaghfirullah, ibu baru dengar itu nak. Mungkin manusia itu sudah dikuasai oleh iblis nak, sebenarnya semua ibu itu sayang terhadap anaknya, namun ketika mereka dikuasai hawa nafsu dan iblis, mereka bisa saja melakukan hal yang sangat kejam bahkan bisa melebihi dari hewan, Naudzubillah, sungguh sangat merugi orang itu nak” 

“Ooh, gitu ya bu, mereka bahkan lebih keji dari binatang, sangat menakutkan ya bu! hiii..bagus aku punya ibu yang baik, 
hihiii...Ibu, aku sayang Ibu, terimakasih yah sudah sayang dan jagain aku, ibu janji ya jangan tinggalin aku”.. 

“InsyaAllah Nak, Ibu gak bisa janji nak, tapi mudah-mudahan Allah bisa satukan kita selamanya bersama yah”..sang induk menenangkan sang anak dan memeluknya dengan begitu mesra, hingga mereka tak sadar telah terlelap dalam pelukan kasih sayang di tengah syahdunya malam dengan lantunan irama tasbih sang jangkrik dan binatang malam..krik..krik..krik… 

****** 

Rasulullah bersabda : 
“Sesungguhnya Allah SWT memiliki 100 rahmat. Satu rahmat dari padanya diturunkan Nya dan dibagi-bagi diantara jin, 
manusia, hewan-hewan besar dan kecil. Dengan rahmat yang satu itu, semua makhluk tersebut saling sayang menyayangi dan kasih mengasihi. Dengan rahmat yang satu itulah seekor keledai liar menyayangi anaknya. Adapun rahmat yang 99 lagi disediakan Allah SWT buat kehidupan di akhirat. Dengan rahmat yang 99 itulah Allah akan mengasihi hambaNya pada hari kiamat”. (Riwayat Bukhari dan Muslim). 

Dalam Redaksi yang lain, “Allah menjadikan rahmat seratus bagian . Lalu Dia menurunkan satu bagian di bumi. Dari satu bagian inilah semua makhluk di dunia sayang menyayangi sehingga binatangpun mengangkat kakinya, sebab takut kalau menginjak anaknya” (HR Bukhari) 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar